Search This Blog

Loading...

Monday, November 8, 2010

DEEPAVALI Vs DEPA BELI?


















Written by Admin
Friday, 05 November 2010 00:59


Oleh: MUTALIB M.D

BERDASARKAN senario yang berlaku di Sabah sejak 1972 hingga kini, saya tidak tergamak untuk mengucapkan Selamat Hari Deepavali kepada masyarakat India di Sabah yang datang bersama saya sekeluarga pada 1972 melalui program Migration Fund Board, ‘Untuk Kemajuan Ba’.

Terdapat lebih 5,000 generasi kedua masyarakat India ‘Malaya’ yang menjadi Pendatang Asing di negara sendiri kerana tidak mempunyai kad pengenalan dan dokumen pengenalan diri setelah permohonan ‘Taraf Penduduk Tetap’ Sabah ditolak kerajaan Negeri Sabah, berbanding semua ahli keluarga saya yang mendapat taraf penduduk tetap Sabah pada 1974.



Kebanyakan generasi kedua masyarakat ‘India Malaya’ ini bertebaran di Pamol, Suan Lamba, Balung, Lahad Datu, Tawau dan Sandakan setelah ibu bapa mereka meninggal atau kembali ke ‘Malaya’.

Generasi kedua Masyarakat India Malaya ini telah melahirkan beberapa generasi yang hampir kesemuanya menghadapi masalah identiti; berbanding mereka yang datang daripada India yang mendapat suaka politik setelah membeli surat lahir daftar lewat, surat akuan dan setaraf dengannya untuk membeli Kad Pengenalan projek yang berharga antara RM5,000 hingga RM15,000.

Deepavali yang disambut riang oleh masyarakat India di Semenanjung Tanah Melayu juga turut disambut meriah oleh masyarakat India daripada India yang berjaya membeli kad pengenalan melalui perantara seperti Dewan Perniagaan India Muslim (DPIM) Sabah yang diketuai Datuk Baisul Khan Salman Faris dan MIC Sabah yang diketuai Datuk V.Jothi.

Antara Deepavali dengan ‘Depa Beli’ adalah dua senario yang berbeza dan berlainan sifatnya. Depa (mereka) yang membeli kad pengenalan projek atau palsu atau seangkatan dengannya kini menjadi anak emas dan memperoleh segala kemudahan kerana status mereka ialah ‘BUMIPUTERA ISLAM’ atau Anak Negeri Sabah sekalipun ‘tembuni mereka ditanam di India’.

Pendedahan ini telah saya buat melalui artikel Kuch-Kuch Hota Hai pada 06 Mac 2009 yang diulang siar sekali lagi agar Baisul Khan dan V Jothi sedar dan membantu India tulen daripada Semenanjung Malaysia dan bukannya daripada Semenanjung Tamil Nadu.

KUCH-KUCH HOTA HAI MALAYSIA? (Sila Klik Tag Untuk Saksi Video)

TERJEMAHAN PERCAKAPAN KAMARUDDIN.

Vanakam, Nama saya Kamaruddin, saya warganegara Malaysia.

Ramai orang INDIA datang ke sini untuk mencari kerja. Untuk masuk ke Sabah, kamu menggunakan Pas Lawatan. Sesudah datang ke negeri ini, tolong hormati undang-undang negara ini!

Segelintir kamu tidak menghormati undang-undang negara ini. Kamu sanggup buang passport kamu untuk mendapatkan status warganegara (melalui IC-Projek) dan MYKAD palsu. Semua ini kamu lakukan secara salah disisi undang undang. Selepas itu kamu menjadi warganegara Malaysia mengikut 'pintu belakang'. Bagaimana kalau perkara ini terjadi di negara kamu?

Saya pernah pergi ke India. Kamu tidak percaya? Ini buktinya! Tengok sini! Saya buat pembedahan 'Spinal-cord'.

Saya pergi ke Madras, Tripple Canny, Seefa Medical Centre. Selepas pembedahan, saya tinggal di hospital selama 2 bulan. Satu hari sahaja VISA saya tamat tempoh, kerajaan kamu telah beri amaran kepada saya. Lalu saya pergi ke imigresen INDIA untuk menyambung VISA. Walaupun saya berketurunan India, tetapi saya warganegara Malaysia. Apabila saya datang ke India, tidak ada kelebihan sedikit pun. Malah jika berada di sana melebihi satu hari sahaja, saya kena bayar denda. Saya di layan seperti pelancong dan saya menghormati undang-undang negara kamu.

Walaupun pada awalnya kamu datang ke negara ini mengikut undang-undang, tetapi kamu tinggal di Malaysia melebihi had VISA! kamu tinggal secara haram dan kamu juga mendapatkan IC-Palsu secara HARAM!

Adilkah ini? Kamu tidak tahu malukah?

Saya tidak bermaksud semua INDIANS, hanya segelintir sahaja. Contohnya di Sabah, 90% adalah PENDATANG dari INDIA. Secara sah atau secara haram kamu datang ke Sabah - kamu rampas hak warganegara Malaysia dan mendapatkan kewarganegaraan.

Selepas itu kamu lakukan banyak jenayah di negara ini. Saya minta pertimbangan dari kamu... tolonglah balik ke negara asal kamu. Kalau kamu mahu tinggal di negara kami, ikutlah undang-undang negara Malaysia. Datanglah ke sini secara baik dan tinggal di sini secara jujur. Jangan tinggal di Malaysia secara haram. Kalau kamu tinggal di negara ini secara haram, saya akan cari kamu dan kenalkan kamu kepada undang-undang! Akan saya dapatkan hukuman untuk kamu! Saya tahu kamu semua akan benci saya kerana saya cakap sebegini.

Dalam bahasa Tamil ada menyebut "Negara itu adalah ibu kandung kepada setiap rakyat". Tetapi kamu hina ibu kami! Kamu sanggup letak (taruk) harga untuk ibu kami. Kalau saya datang ke rumah kamu, kacau perempuan kamu, adakah kamu berdiam diri? Kamu pasti akan cincang saya!

Ini kerana sewaktu saya datang ke India, kamu tidak pernah cakap saya 'orang india'. Kamu cuma sebut 'Pendatang Malaysia, Pendatang Malaysia'! Jadi apa yang patut saya sebut kepada kamu? Patut saya gelar kamu PENDATANG INDIA!

Saya minta tolong dari kamu, baliklah ke negara asal kamu. Jangan tinggal di sini secara songsang. Tinggallah di negara kami mengikut prosedur undang-undang. Jika kamu buat betul-betul, kami akan sokong.

Dalam bahasa Tamil, ada banyak salah dan silap. Dengan itu saya minta maaf dengan kamu semua. Baliklah ke negara asal kamu. Jangan tinggal di sini lagi. Datang ke sini, tolonglah hormati undang-undang kami. Tinggallah secara sah. Mohonlah pas kerja, dan kerjalah di sini. Bila sudah cukup duit, pulanglah ke negara asal kamu.

Kamu berkahwin di sini dengan rakyat kami. Apabila sudah beranak, kamu tinggalkan isteri dan anak kamu. Berapa banyak anak yatim India yang tidak ada bapak di Sabah? Saya bukan anti INDIA, saya juga berketurunan India. Tetapi untuk pendatang haram India; saya adalah musuh mereka! Saya tahu, dengan berkata begini, maka nyawa saya terancam. Keselamatan saya tidak terjamin. Saya tidak kisah.

Bila saya datang ke negara kamu dahulu, banyak yang saya pelajari. Ini negara kami dan ramai pendatang haram India di Malaysia ini. 'Penjenayah India lebih dari atas langit!' Baliklah ke negara kamu. Jangan tinggal di negara kami.

Di negara kamu, jika ada orang kampung sebelah ingin berniaga di kampung kamu - itu pun kamu tidak benarkan walaupun dia itu orang negeri kamu. Kalau diaorang bangkang - kamu cakap "Oh! kamu dari kampung sebelah. Kamu tidak boleh berniaga di sini. Baliklah ke kampung kamu". Tetapi kamu datang ke negara kami, kamu rampas hak kami. Dari keuntungan itu, kamu hantar ke negara kamu dan kamu mahu kami tutup mulut. Apa kamu fikir kami rakyat Malaysia bodohkah?

Kamu boleh rasuah pegawai kerajaan, pihak polis dan sebagainya. Tetapi kamu tidak boleh beli segelintir rakyat Malaysia yang sayangkan negara mereka. Dalam segelintir itu, saya adalah seorang darinya. Saya tidak ada pangkat, tidak ada duit, apa pun saya tidak ada.

Waktu saya berniaga pun kamu datang mengganggu saya. Kamu kacau dan RAMPAS perniagaan saya. Kalau sebut Bahasa Melayu "Pendatang haram INDIA rampas hak saya". Maksud saya, pendatang haram India yang telah saya buat aduan telah rampas perniagaan saya sampai saya kosong! Kamu halau saya dari restoran saya! Kamu rampas semuanya! Dalam negara saya, saya telah jadi pelarian. Walaupun terjadi sebegini, saya tidak akan lepaskan kamu. Saya akan cari kamu satu-per-satu. Saya akan dapatkan kamu orang dan dapatkan hukuman untuk kamu!

Setiap pendatang haram India yang tengok ini mesti faham kesusahan perasaan saya. Ini bukan kepentingan atau cemburu. Ini adalah kasih sayang saya terhadap negara saya. Sayang ibu pertiwi saya.

Jangan kacau negara kami! Baliklah! Baliklah ke negara kamu kalau kamu ada maruah, ada malu, yang kamu dapat warganegara secara songsang, serahlah kewar-ganegaraan itu kepada Malaysia, minta maaf dengan kerajaan kami. Baliklah ke negara asal kamu. Kami hormati kamu. Kalau tidak kamu memang HINA!

Kalau kamu orang satu emak, satu bapak punya anak, serahlah kerakyatan palsu yang kamu miliki kepada kerajaan. Kalau tidak kamu memang keturunan anak haram. Dan mungkin bapa kamu ramai. Kami akan cari kamu dimanapun di dalam negara kami dan dapatkan hukuman untuk kamu. Bersedialah untuk tindakan selanjutnya!